Sejauh manakah kesungguhan, keikhlasan, kebenaran dan kejujuran Parti Politik membawa arah tuju yang sebenar.....?

……….Dan demikian itulah keadaan hari-hari (dunia ini dengan peristiwa-peristiwa kemenangan atau kekalahan), kami gilirkan dia antara sesama manusia, (supaya menjadi pengajaran) dan supaya nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang tetap beriman (dan yang sebaliknya), dan juga supaya Allah menjadikan sebahagian di antara kamu orang-orang yang mati Syahid. Dan (ingatlah), Allah tidak suka kepada orang-orang yang zalim.

- Surah Ali Imran ayat 140 -

Petikan Al-Quran.

Topik Terkini.

Tuesday, September 29, 2009

Aik..... Anwar Pi Mana Dah.....?

Hari ini Anwar seolah-olah mahu berselindung disebalik perbuatan terkutuknya dengan menimbulkan berbagai-bagai isu yang dicipta dan direkanya untuk mengabui mata sekelian bangsa.

Apakah Anwar sudah menyedari seandainya terbukti benar perbuatan tersebut dia sudah tidak ada lagi tempat dihati seluruh bangsa Melayu dan politiknya hari ini. Sekaligus meranapkan samasekali politik sekutunya yang turut bersekongkol dengan agendanya selama ini.....

Seperti ranapnya ABIM setelah Anwar kembali ke pangkuan UMNO dulu.

Inilah hakikat yang amat merisaukan dan menghantui fikiran anak kelahiran To’ Kun Bukit Mertajam selama ini.

Bila segala pekong dan cabuknya terungkai dan terburai….. dimanakah maruah seluruh keluarga dan dirinya hendak di dikafankan dan ditongkan.....?

Ini masalah maruah. Bukan lagi rasuah atau wadah perjuangannya lagi.

Hari ini Anwar sedang berhadapan dengan maruah bukan berperang dengan kezaliman atau rasuah dan penyalahgunaan kuasa yang dilakukan oleh UMNO lagi yang sama-sama pernah dilakukannya dahulu.

Hari ini maruah diri adalah soal pertama yang perlu dipertahankannya terlebih dadulu berbanding maruah bangsa. Kerana akibatnya akan mengerhanakan seluruh masa depan zuriat keturunannya.

Lihatlah bertapa hebatnya kuasa Allah swt dengan balasannya yang tidak terfikir oleh bangsa selama ini yang Anwar akan lalui. Seandainya perbuatan tersebut benar-benar terungkai dan terburai kebenaranya.

Padah yang bakal Anwar terima nanti walaupun tidak sehebat apa yang terjadi pada Kamal Artartuk tapi kesannya tidak jauh bedzanya.

Lebih-lebih lagi Anwar masih bernafas bilamana aib terhadap dirinya akan terburai dan terungkai didepan mata dan keluarganya serta sekelian bangsa hari ini.

Walaupun tidak sedahsyat aib yang menimpa keatas jasad Atarturk yang sudah mampu bernafas lagi.

Allahuakbar.....! hanya Allah SWT saja yang dapat mengetahui isi hati Anwar dalam pertarungan mempertahankan maruahnya hari ini.

Bayangkan jika perbuatan terkutuk tersebut benar-benar terrungkai dan terburai mampukah Anwar kembali kepangal jalan yang gelap dan gelita atau Anwar akan terus dengan agenda gilanya demi mempertahankan mauahnya.

Hari ini walaupun terpaksa bersekutu dengan DAP dan bermusuh dengan bangsa sendiri.

Maruah terpaksa dilindungi.Ini bukan lagi masanya untuk Anwar membela maruah bangsa,Anwar sudah tersepit dan terkapit dalam dua situasi maruah dirinya dan keluarga.Jika terungkai dan terbarai akan gerhanalah seluruh masa depan zuriat dan keturunannya.

Bukankah Anwar sudah berjanji dan bersumpah “Lawan Tetap Lawan” demi maruah terpaksa dilindungi.

Hari ini Anwar mungkin merasai seandainya ia meneruskan agendanya sekurang-kurangnya jika Allah swt yang maha pemurah lagi penyanyang ,masih dapat memberi ruang dan peluang terakhir padanya….maruah diri dan keluarga dapat diselamatkan buat seketika sebelum ia menutup mata dari terpaksa berhadapan aib didunia ini.

Mungkin Anwar merasai hari ini dia lebih rela berhadapan dengan Allah swt disana nanti.

Berbanding didunia ini jika terlondeh segala pekong dan cabuknya dihadapan 27 juta rakyat jelata yang berbilang bangsa.

Akhirnya pada tanggal 10 November 1938, Ataturk telah dicabut nyawanya dengan azab yang amat dahsyat sekali. Cara kematian Artarturk seperti Firaun dan Namrud.
Dimana Allah hanya menggunakan air laut untuk menenggelamkan Firaun dan seekor nyamuk untuk membunuh Namrud.

Cara kematian Ataturk pula digambarkan begitu hina samada di saat kematiannya maupun selepas kematiannya.

Waktu menghadapi sakaratulmaut,Allah membalas dengan menghodohkan mukanya, perutnya bengkak, ototnya kendur dan sukar untuk bernafas.

Badannya pula dipanaskan Allah hinggakan Ataturk terpaksa melekapkan ketulan-ketulan ais .

Pihak bomba juga terlibat untuk memancutkan air ke dinding biliknya. Sepert kata Lord Kinross, “…But the rooms of the palace proved almost as hot, and everyday firemen came to spray water on the outside walls of Ataturk’s bedroom.”

Panas yang dialami oleh Ataturk ini, menjadikannya tidak selesa berada di istana Dolmabahce. Sehingga beliau meminta dirinya direndamkan di dalam Selat Bosphorus.

Ataturk menemui ajal dalam keadaan terjerit-jerit akibat kepanasan di tubuh badannya hingga suaranya dapat didengari oleh seluruh rakyat Istanbul dari istana Dolmabahce. Sebenarnya jasad Ataturk pernah dikebumikan tetapi tidak diterima bumi.

Akhirnya mayat Ataturk hanya diletakkan begitu sahaja di bawah timbunan marmar seberat 44 tan,untuk melindungi keaibannya.


Print Friendly and PDF

1 comment:

  1. ohhh baru aku faham... kesundalan anuar tu belum di bongkarkan lagi le... kenapa lambat sangat ha....ka baru dok cari tilam mana nak usong...atau nak tunggu kondominium siap di bina.... lawak sungguh presepsi hangpa no...

    ReplyDelete

Sebarang komen yang dibuat tidak terlibat dengan Sungguhka. Adalah menjadi tanggungjawab dan etika pemberi komen.

There was an error in this gadget

Followers

Blog Ikuti.